MODUL PELATIHAN KIM (KELOMPOK INFORMASI MASYARAKAT)

PELATIHAN KIM

 KOMINFO TULANG BAWANG 2016

 

FOTO BERSAMA PERTEMUAN ANGGOTA KIM PENAWARTAMA

 

 

KELOMPOK INFORMASI MASYARAKAT (KIM)

LATAR BELAKANG

Perkembangan dunia diera globalisasi dan digital ini semakin luar biasa. Begitu juga perkembangan teknologi dan informasi, keterbukaan untuk memperoleh informasi merupakan kebutuhan yang sangat signifikan disaat ini. Sehingga disahkannya Undang-undang Nomor 14 tahun 2008, tentang Keterbukaan Informasi Publik ( K I P ) dan  secara efektif  mulai diberlakukan pada bulan April 2010. Dalam Undang-Undang Keterbukaan Informasi Publik disebutkan, pada dasarnya setiap informasi publik bersifat terbuka dan dapat diakses oleh setiap pengguna informasi publik, kecuali informasi publik yang dikecualikan sebagaimana tertuang pada pasal 17 Undang-undang nomor 14 tahun 2008, hal ini tentunya sejalan dengan salah satu pilar informasi, yaitu Transparansi menuju  Clean Government dan Good Governance.

 

 

 

PENGERTIAN KIM

Berdasarkan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika RI  No. 08/PER/M.KOMINFO/6/2010 tentang Pedoman Pengembangan dan Pemberdayaan Lembaga Komunikasi Sosial, tanggal 1 Juni 2010

 

Kelompok Informasi Masyarakat yang selanjutnya disingkat dengan KIM, adalah lembaga layanan publik yang dibentuk dan dikelola dari, oleh, dan untuk masyarakat secara khusus sebagai layanan informasi masyarakat terhadap isu-isu pembangunan sesuai dengan kebutuhannya.

 

Dasar Hukum

  1. PP No. 38 Tahun 2007

Tentang pembagian urusan pemerintahan antara pemerintah, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan Daerah kabupaten/kota

  1. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika RI No. 17 Tahun 2009 Tentang Diseminasi informasi nasional oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah daerah Kabupaten/Kota, tanggal 17 Maret 2009
  2. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika RI No. 08/PER/M.KOMINFO/6/2010 Tentang Pedoman Pengembangan dan Pemberdayaan Lembaga Komunikasi Sosial, tanggal 1 Juni 2010.

 

VISI DAN MISI.

Visi KIM adalah terwujudnya masyarakat informasi yang dinamis sebagai dasar bagi terbentuknya masyarakat madani ( civil society ) yang sehat, cerdas, terampil, kretaif, inovatif, produktif, mandiri dan berbudaya tinggi.

 

Misinya adalah mengembangkan, memberdayakan, memfasilitasi, dan mendinamisasi pelayanan informasi melalui diseminasi informasi untuk anggota masyarakat.

 

AZAS PEMBENTUKAN.

KIM dibentuk berasaskan Pancasila, dengan prinsip transparan dan demokratis yang bercirikan kebersamaan, kebermaknaan, kemandirian, kegotong-royongan dan persamaan hak dan kewajiban.  Dari anggota, oleh anggota dan untuk anggota.

 

MAKSUD DAN TUJUAN.

KIM dibentuk dengan maksud untuk meningkatkan pengetahuan, kecerdasan, keterampilan, kearifan yang mendorong berkembangnya motivasi masyarakat dalam berparitipasi aktif dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan.

 

Tujuan KIM adalah :

  1. Sebagai mitra pemerintah dalam penyebarluasan, sosialisasi dan desiminasi informasi pembangunan kepada masyarakat ;
  2. Sebagai mediator komunikasi dan informasi pemerintahan dan pembangunan secara timbal balik dan berkesinambungan ;
  3. Sebagai forum media untuk pelayanan komunikasi dan informasi pemerintahan dan pembangunan.

 

FUNGSI, TUGAS DAN PERAN.

  1. Fungsi :
  1. sebagai wahana untuk penerimaan, pengelolaan  dan penyebaran informasi pemerintahan dan pembangunan kepada masyarakat ;
  2. sebagai wahana interaksi dan berkomunikasi antar masyarakat/anggota KIM, antara masyarakat/anggota KIM dengan pemerintah ;
  3. Sebagai peningkatan media literacy dilingkungan anggota ;
  4. Sebagai lembaga swadaya masyarakat yang memiliki dampak dan nilai ekonomis melalui pengelolaan informasi ;
  5. Sebagai ajang silaturahmi antar anggota masyarakat dan antara masyarakat dan pemerintah untuk memperkokoh kebersamaan,  persatuan dan kesatuan.
MODUL PELATIAHN KIM KOMINFO TUBA 2016

Tugas :

  1. Mewujudkan masyarakat yang dinamis, peduli dan peka terhadap arus informasi ;
  2. Memberdayakan masyarakat agar memiliki kecerdasan dalam mencerna, memilih dan  memilah informasi yang menjadi kebutuhannya untuk meningkatkan kesejahteraan hidupnya ;
  1. Menjadikan KIM sebagai katalisator dan dinamisator dalam memelihara dan meningkatkan semangat kegotongroyongan dan  kebersamaan dalam masyarakat.

 

Peran :

  1. Memanage Informasi, yaitu mencari, mengumpulkan, mengelola dan mendesiminasikan informasi kepada masyarakat sesuai dengan kebutuhannya ;
  2. Mediasi Informasi, yaitu menjembatani arus informasi antar anggota masyarakat, antara masyarakat dengan pemerintah ;
  3. Mengedukasi Insan Informasi, yaitu meningkatkan sumber daya masyarakat di bidang informasi, agar memiliki kecerdasan dalam menerima terpaan arus informasi ;

 

KEDUDUKAN.

KIM berkedudukan di tingkat desa dan kelurahan  secara mandiri dan non partisan sebagai wujud partisipasi masyarakat dalam pembangunan di bidang komunikasi dan informasi.

 

Pada tingkat Dusun, RW atau komunitas kecil lainnya dapat dibentuk  kelompok-kelompok desiminanasi yang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kegiatan KIM Desa atau Kelurahan.

 

STRUKTUR ORGANISASI.

Struktur atau susunan organisasi KIM terdiri dari :

  1. Penasehat (Kepala Desa/Lurah);
  2. Pengarah (Ketua LPMK dan Ketua BPK) ;
  3. Pembina  (Seksi Penerangan/pendidikan LPMK)
  4. Ketua ;
  5. Wakil Ketua ;
  6. Sekretaris   ;
  7. Bendahara ;
  8. Seksi Organisasi dan Peningkatan SDM ;
  9. Seksi Pengelolaan dan Akses Informasi ;
  10. Seksi Pelayanan dan Desiminasi Informasi ;
  11. Seksi Pengembangan Usaha Ekonomi Produktif;

 

Untuk menetapkan personil dalam susunan kepengurusan KIM tersebut, dilakukan secara demokratis dari dan oleh anggota KIM.

 

PROGRAM KERJA KIM

  1. Peningkatan wawasan masyarakat melalui penguasaan informasi, dengan kegiatan :
  • Rembug informasi
  1. Pembinaan berkala kepada masyarakat melalui kegiatan yang ada di masyarakat
  2. Partisipasi aktif dalam kegiatan masyarakat
  1.  Peningkatan wawasan anggota dengan kegiatan :
    1. Mengikuti pembinaan baik tingkat desa, tingkat kecamatan maupun kabupaten.
    2. Diskusi bersama
    3. Peran aktif dalam kegiatan penyuluhan
    4. Pertemuan rutin
    5.    Pengembangan usaha dengan kegiatan :
      a.    Menjalin kerjasama dengan pihak lain.
      b.    Melakukan promosi
      c.    Mengikuti dan melakukan pembinaan usaha

 

SUMBER DANA.

Untuk melaksanakan kegiatannya KIM dapat menggali dana dari berbagai sumber, dan sesuai dengan ciri KIM dari, oleh dan untuk anggota maka sumber dana adapat diperoleh dari :

  1. dari anggota ;
  2. dari bantuan pemerintah ;
  3. dari kegiatan usaha produktif ;
  4. dan sumbangan lain yang tidak mengikat.
MODUL PELATIHAN KIM

 

 

BUKU – BUKU ADMINISTRASI

Buku administrasi organisasi KIM, macamnya tergantung dari perkembangan dan kebutuhan,  semakin besar dan komplek kegiatan KIM semakin banyak jenis buku-buku adminsitrasi yang harus disediakan.

Buku Administrasi dibagi dalam dua bagian, Buku Administrasi Organisasi dan Buku Admnitrasi Usaha.

 

Sebagai awal beridirinya, paling tidak disediakan buku buku administrasi yang terdiri dari :

  1. Buku Induk Keanggotaan
  2. Buku Pengurus
  3. Buku Tamu
  4. Buku Rapat Anggota
  5. Buku Rapat Pengurus
  6. Buku Kegiatan
  7. Buku Kas
  8. Buku Agenda Surat
  9. Buku Ekspedisi Surat
  10. Buku Publikasi
  11. Dll.

 

Pembinaan Kelompok Informasi Masyarakat (KIM)

Pembinaan adalah segala upaya yang dilakukan untuk meningkatkan dan mengembangkan keberadaan dan peranan KIM dalam melaksanakan tugas, fungsi dan peranannya (Direktorat Kelembagaan Komunikasi Sosial), meliputi :

 

  1. Pembinaan sumberdaya manusia (peningkatan kualitas sumberdaya manusia dalam mengembangkan kemampuan pribadi maupun kelompok).

 

  1. Pembinaan kelembagaan (peningkatan kemampuan dalam berorganisasi yang sesuai dengan kebutuhan anggota, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi).

 

  1. Pembinaan manajemen (kemampuan menyusun perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi setiap program atau kegiatan.

 

  • Pembinaan aktivitas (kemampuan dalam menyussun dan melaksanakan setiap kegiatan dan program-program secara pragmatis)

KEGIATAN PEMBERDAYAAN KIM

  1. Menerbitkan dan mendistribusikan berbagai referensi
  2.   Pelatihan dan pendidikan SDM
  3. Mengikutsertakan KIM dalam kegiatan pemerintah terutama yang berkaitan dengan fungsi KIM yaitu di bidang informasi dan kerjasama internasional
  4. Mengembangkan jaringan antar KIM
  5. Membuka jaringan KIM ke instasi terkait
  6.  Mendsitribusikan bahan informasi untuk KIM
  7. Pengenalan dan peningkatan pemahaman dan pendayagunaan teknologi informasi dan komunikasi.

 

MEDIA UNTUK MEMBERDAYAKAN KIM

Dalam rangka pemberdayaan KIM, maka patut diperhitungkan:

  1. Fungsi Media Untuk KIM
  2. Mengumpulkan informasi
  3. Mengolah (klarifikasi) informasi
  4. Menemukan makna dan fungsi informasi

Sebagai saluran informasi bagi KIM untuk:

  1. Menyebarluaskan Informasi
  2. Menggunakan media  massa dan

non media massa yang sesuai

  1. Mendapatkan umpan balik dari luar
  2. Penggunaan Media oleh KIM
  3. Kedalam: berkaitan dengan pilihan masalah yang dibahas dalam KIM. Pilihan tersebut akan mewarnai corak dan arah KIM
  4. Keluar: berkaitan dengan pilihan tema yang disebarkan. Pilihan ini akan mempengaruhi perspektif public tentang KIM yang bersangkutan
  5. Agenda Media KIM
  6. KIM menetapkan pandangan bahwa media komunikasi sama pentingnyabdengan isi komunikasi
  7. KIM memiliki agenda (urutan dan prioritas) dalam mengumpulkan, mengolah dan menyebarluaskan informasi.

 

  1. Literasi Media Kunci Pemberdayaan KIM

Dengan demikian, kunci pemberdayaan KIM adalah   literasi media. Terdapat empat tingkatan literasi yaitu:

  1. Melek Huruf
  1. Seharusnya pengelola dan anggota KIM sudah bisa baca tulis
  2. Jika masih ada buta huruf, agenda pertama pemberdayaan KIM adalah program melek huruf
  3. Melek huruf menjadikan anggota KIM pintar

 

  1. Melek Teknologi
  2. Informasi akan bertambah dengan penguasaan teknologi informasi
  3. Melek teknologi informasi memperluas cakrawala berfikir para anggota KIM
  4. Menguasai Teknologi Informasi dari yang sederhana hingga yang canggih mutlak untuk memberdayakan KIM
  5. Melek Informasi
  6. Menyadari bahwa ada cerita dibalik berita
  7. Menyadari bahwa ada hikma dibalik pengetahuan
  8. Menyadari bahwa ada keterampilan di balik informasi
  9. Membaca rahasia informasi harus menjadi agenda KIM
  10. Melek Peradaban
  1. Informasi harus memberikan kesadaran
  2. KIM hendaknya memiliki keberpihakan kepada masyarakat terhadap informasi yang selalu beredar (berita positif)
  3. Itulah kesadaran peradaban yang sepatutnya dimiliki KIM

Dengan demikian, KIM yang baik adalah yang dirasakan kehadirannya oleh public internal dan eksternalnya. Hanya KIM yang peduli dan kreatif yang dirasakan oleh publiknya.

 

BENTUK PEMBERDAYAAN KIM

Fasilitas peningkatan kemampuan akses terhadap informasi, dalam bentuk sarana jaringan telepon dan perangkat computer

  1. Fasilitas pengembangan preses diskusi dalam rangka pengelolaan informasi dalam bentukpenataran kepada pimpinan kelompo sehingga mampu memimpin diskusi kelompok
  2. 2.Fasuilitasi pengembangan implementasi informasi yang telah diakses, menghubungkan dengan instasnsi terkait lainnya misalnya melalui koordinasi kehumasan pemerintah
  1. 3.Fasilitasi perluasan jangkauan diseminasi informasi dari kelompok kepada masyarakat (membentuk jaringan dengan media misalnya kelompok pembaca koran atau kelompok social lainnya yang ada di masyarakat seperti PKK.
  2. Fasilitasi pengembangan nilai tambah bagi kelompok (melatih manajemen usaha, dan menyalurkan hubungan dengan intansi pemberi modal seperti bank dan koperasi).
  3. Fasilitas kemitraan dengan berbagai sumber daya informasi (bila kelompok telah mengembangkan media komunitas cetak atau elektronik maka akan bias kerja sama dengan media lain atau bisnis internrt untuk bertukar informasi)
  4. Penyelenggaraan kompetisi antar kelompok ( untuk memperlihatkan prestasi yang dicapai dan makin menggairahkan kompetisi positif yang berujung pada peningkatan terus menerus prestasi kelompok)

 

PENDEKATAN PEMBERDAYAAN

Pendekatan dalam pemberdayaan disesuaikan dengan karakteristik kelompok dan wilayahnya. Pemberdayaan tidak menjadi wahana untuk mengintervensi kelompok untuk kepentingan lain di luar fungsi KIM.

15

Pemberdayaan KIM meliputi:

  1. Pemberdayaan Kedalam, yang bertujuan:
  2. Memperkuat kelembagaan KIM sebagai pusat informasi.
  3. Meingkatkan kemampuan pengelola KIM sebagai pengumpul, pengola dan penyebar informasi.
  4. Pemberdayaan Keluar, yang bertujuan:
  5. Meningkatkan pelayana KIM untuk masyarakat sekitar.
  6. Mengembangkan kemampuan KIM dan mengembangkan Networking
  7. Pemberdayaan Struktur Organisasi, yang bertujuan:
  8. Mengurangi “ Struktur Organisasi Vertikal ”
  9. Mengembangkan “ Struktur Organisasi Horisontal “
  10. Pemberdayaan SDM, yang bertujuan:
  11. Meningkatkan “Sense of Belonging “ atau rasa memiliki sebagai anggota KIM
  12. Meningkatkan “ Spirit of Deputy “ sebagai pelayan informasi publik.

 

LAIN – LAIN.

  1. Segenap komponen bangsa baik yang ada di pusat maupun yang ada didaerah, baik dari kalangan pemerintah, maupun kalangan non pemerintah, yang sama-sama bertanggung jawab terhadap pemberdayaan dan mencerdaskan kehidupan masyarakat, serta memiliki komitmen untuk terus berupaya meningkatkan kegotong-royongan, persatuan dan kesatuan serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat, merupakan sumber informasi bagi KIM.

 

  1. 2.Karena kedudukan KIM hanya ada pada tingkat desa/kelurahan, maka untuk tingkat kecamatan dan atau kabupaten dapat dibentuk “ Forum Komunikasi KIM “ sebagai wahana untuk tukar pendapat,sharing pengalaman antar KIM, serta sekaligus sebagai jejaring pasar ( Market Networking) produksi anggota KIM.

 

Facebook Comments

Jadi yang Pertama Berkomentar

Tinggalkan Balasan